05 January 2008

Sang Pemimpi


Beberapa jam sebelum 2007 berundur meninggalkan kita dan sebelum detik pertama 2008 pula mengambil alih, kawan tercengang sendirian, terjelopok keseorangan membaca bab 18 Episiklus, bab terakhir dalam Sang Pemimpi. Kawan terpesona dengan keseluruhan tulisan Andrea Hirata menyambung tetralogi Laskar Pelangi yang klasik itu. Kali ini, persis judulnya, Andrea bersuara lewat patah-patah perkataan tentang percaya pada diri, pada mimpi serta mendahului nasib adalah hal yang mustahil.

Bermula dari bab paling awal lagi, hubungan romantik antara kawan dan Sang Pemimpi bercambah. Kawan jadi rindu untuk tahu apa lagi falsafah, metafora dan kisah yang ingin Sang Pemimpi sampaikan pada kawan. Panggil kawan gila, andai kawan jadi taksub dengan setiap watak di dalamnya. Arai, seniman yang hatinya seluas langit, Jimbron dengan obsesinya pada kuda, Laksmi yang kehilangan senyum atas nama tragedi dan tentunya Arai; manusia ini lebih daripada seorang pengejar mimpi yang berambut ikal. Membaca Sang Pemimpi seperti berada di sisi Andrea Hirata dan menyaksikannya melukis cerita dengan begitu sempurna. Dan tentunya, kawan terduduk ternganga sambil bebola mata yang tak berkedip walau sekali.

Iya, kawan memang berlebihan. Tetapi percayalah, paling tidak, jauh di sudut hati anda akan terusik saat membacanya. Ini jaminan kawan. Pengembaraan tentang manusia yang tak memiliki apa-apa di dunia ini selain mimpi semata.

4 comments:

mad redo1 said...

mad redo1 selalu jugak ter-obses dan taksub dengan sesuatu karekter sehinggakan sukar sekali meletakkannya ke bawah... patutkah dia mencuba Laskar Pelangi? mmmmmm...

Kurt Kuden said...

Patut! no prob, kekgi ambe cari!
hehe.. dok tau la abg mad ske ke dok.. sbb bahasa indonesia. tp kalu ambe, mmg kagum la.. mgkin sbb 1st time bc buku sini sammpai abih

Pato & Pearl said...

Wahhhhhh, image baru lah...Akak Pearl LLLIIKKKEEE..!!! hehe. Well, wishing you a good 2008 ahead and many happy returns.

Wow,so engross with the character of the book. Mungkinkah satu hari nanti Kurt akan menulis buku membuat pembaca terpesona hingga tidak mau makan, minum, mandi..Ia tidak mustahil...

cheers - Pato & Pearl

Kurt Kuden said...

Pato & Pearl..

hehe.. ameeen.. kadang2 trase jugak nak menulis buku.. tapi.. masih byk benda lain dulu yg kena dahulu kan..

oh ya- Happy New Year Pato Happy New Year Pearl Happy New Year to all ducks in d world too.. heheh